Satyabhama, Reinkarnasi Bhumi Devi Istri Krishna

640
0

Ajeg.orgSatyabhama, Reinkarnasi Bhumi Devi Istri Krishna. Dalam agama Hindu Dharma melakukan pernikahan atau Grihastha sebagai bagian terpenting dari kehidupan manusia. Tindakan pernikahan, memulai sebuah keluarga, membesarkan dan menafkahi keluarga adalah hal yang paling penting untuk kelangsungan umat manusia dan agama. Bahkan Dewa tetap bersanding dengan pasangan mereka tidak peduli berapa banyak awatara yang mereka ambil di bumi.

Pernikahan merupakan penyatuan antara laki-laki (nar) dan perempuan (nari) agar berhasil melalui berbagai tantangan kehidupan manusia, salah satu kisah cinta dan pernikahan tersebut adalah tentang Devi Satyabhama dan Shri Krishna.

Siapakah Satyabhama?

Devi Satyabhama diyakini sebagai awatara Bhumī Devī, Dewi Bumi. Satyabhama adalah putri Satrajit, seorang Yadava yang bertugas sebagai bendahara kerajaan Dwaraka dan memiliki permata Symantaka, yang diperoleh dari Dewa Surya. Permata itu sangat berharga baginya. Shri Krishna menyarankan Satrajit untuk mengirim permata itu ke Ugrasena untuk perlindungan dalam memerintah Dwaraka.

Namun, suatu hari saudara laki-laki Satrajit, Prasenjit, mengenakan permata itu dan pergi berburu. Di hutan, dia diserang dan dibunuh oleh seekor singa. Pada saat yang sama, Jambawan menemukan permata tersebut dan memberikannya kepada putrinya Jambawati untuk dimainkan sebagai mainan.

Ketika Satrajit mendapat berita kematian Prasenjit dan menyadari permata itu hilang, dia menuduh Shri Krishna mencurinya. Dengan marah, Krishna pergi mencari permata itu. Dia segera menemukan permata itu berada di tangan Jambawan dan pertarungan pun terjadi selama 28 hari. Menyadari Shri Krishna, Jambawan menyerah dan meminta maaf. Dia memujanya dan memintanya untuk menikahi putrinya, Jambavati.

Saat kembali, Krishna mengembalikan permata itu ke Satrajit. Ketika Satrajit mengetahui tentang kebenaran tentang hilangnya permata itu, dia memohon pengampunan Krishna dan menawarkan putrinya Satyabhama untuk dinikahkan dengan Shri Krishna.

Waisnawa Kanda, Kartikamasa Mahatya dari Skanda Purana memiliki versi lain untuk kelahiran Satyabhama sebelumnya. Satyabhama adalah Gunavati di kelahiran sebelumnya yang kehilangan ayah dan suaminya setelah menikah. Dia jatuh ke lautan kesedihan dan mampu menghilangkan kesedihan tersebut. Segera Gunavati menjual semua miliknya dan melakukan yajna yang bermanfaat bagi keduanya di kehidupan selanjutnya.

Dia menjadi sangat asyik dengan pengabdiannya kepada Wisnu, tenang, jujur, murni dan dengan indra terkontrol, tinggal di kota itu saja dan menopang hidupnya. Dari lahir sampai mati ia dengan benar menjalankan dua brata yaitu: brata Ekadasi dan brata Kartika. Senang dengan pengabdiannya, setelah kematiannya dia diberikan anugerah bahwa dia akan menikah dengan reinkarnas Dewa Wisnu di kehidupan berikutnya. Dan dengan demikian dia dilahirkan sebagai Satyabhama dari raja Sarajit, yang juga ayahnya di kehidupan sebelumnya.

Narakasura

Hiranyaksha,  meneror semua orang di bumi dan di surga. Karena tidak dapat mentolerir perbuatan Hiranyaksha lagi, para dewa pergi ke Dewa Wisnu untuk meminta perlindungan mereka dari Hiranyaksha.

Asura pintar ini berusaha menyembunyikan dirinya dari Wisnu. Dia menggunakan kekuatannya untuk mendorong bumi dari posisinya untuk disembunyikan olehnya.

Ketika Hiranyaksha menyentuh bumi untuk mendorongnya, sebuah asura tercipta dari kontak antara Bhumadevi, Ibu Pertiwi dan Hiranyaksha- Narakasura.

Bumi bergeser dari posisinya dan tenggelam dilautan. Dewa Wisnu menjelma sebagai babi hutan dan menyokong bumi di tanduknya dan mendorongnya kembali ke porosnya.

Dewa Wisnu melawan Hiranyaksha dan mengalahkan serta membunuhnya. Tetapi ketika Bhumadevi memberi tahu Wisnu tentang asura yang tercipta oleh kejadian ini. Bhumi Devi memberitahunya bahwa dia adalah putranya dan sekuat orang tuanya tetapi nasibnya belum terlihat, jadi Narakasura dibiarkan begitu saja.

Narakasura tumbuh menjadi kuat dan perkasa. Banasura yang merupakan asura yang kuat melihat kekuatan Narakasura dan memutuskan untuk memanfaatkannya. Dia membujuknya untuk berdoa bagi Dewa Brahma yang akan memberkatinya dengan kekuatan yang setara dengan keabadian.

Jadi dia bermeditasi, berdoa dan segera Brahma meskipun menyadari kekuatannya yang berkembang dan memiliki warisan kekuatan alami asura memutuskan untuk membari Narakasura anugerah.

Narakasura Mendapat Anugerah dari Brahma

Narakasura menjawab ‘Oh Dewa Brahma! Saya mengetahui bahwa Ibu Pertiwi – Bhumadevi sendiri adalah ibu saya. Jadi ini keinginan saya. Jika aku harus mati, kematian itu harus berada di tangan ibuku dan bukan orang lain. ”

Brahma memberinya anugerah tetapi Narakasura adalah yang paling bahagia sejak dia berpikir, tidak peduli seberapa jahatnya seseorang, seorang ibu tidak akan pernah bisa membunuh putranya. Narakasura kembali ke kerajaannya di Pragjyotishyapura dan membuat persiapan untuk perang. Berbekal anugerah itu, dia menyerang semua kerajaan di bumi. Narakasura segera menjadi penguasa semua kerajaan di bumi.

Narakasura bahkan menyerang surga. Indra, raja dari para Dewa bukanlah tandingannya. Indra dan para Dewa lainnya kocar kacir dan melarikan diri dari surga. Dia menangkap 16.100 wanita di surga dan memenjarakan mereka di istananya. Dia bahkan tidak membiarkan Aditi, ibu para dewa sendirian. Aditi membuatkan sepasang anting-anting surgawi untuknya. Anting-anting itu sangat berharga bahkan sampai bersinar dalam gelap. Narakasura tanpa ragu-ragu merampas anting-anting dari Aditi.

Satyabhama, Aditi, dan Perang Melawan Narakasura

Satyabhama merupakan kerabat dari Aditi, ibu dari para dewa. Saat duduk sendirian di taman istana kerajaan, dia didatangi Aditi. Dia menangis saat melihat Satyabama dan memberitahunya tentang perbuatan Narakasura. Marah dengan Narakasura, Satyabhama memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri dan pergi mencari Krishna. Diputuskan bahwa mereka akan berperang dengan Narakasura.

Segera Stayabhama mengumpulkan senjatanya dan duduk di atas Garuda dan menuju Pragjyotishyapur. Pertempuran antara tentara Narakasura dan Krishna terjadi dengan sangat hebat. Krishna dan Garuda membantu Satyabama menghancurkan pasukan Narakasura dalam waktu singkat. Narakasura melihat semua ini dari dalam istananya dan sangat marah. Bahkan jendral perangnya, Mura dapat dikalahkan pada saat pertempuran tersebut. Ketika Narakasura melihat Mura mati di medan perang, dia berteriak dan lari keluar dan melemparkan sataghini [petir] ke arah Krishna. Garuda menukik dan senjatanya meleset dan dapad dihindari.

Narakasura mampu mematahkan semua senjata Krishna dan segera dia dengan marah mengeluarkan ‘Shakti’ senjata ampuh dan melemparkannya ke arah Krishna. Menyaksikan Krishnanya terjatuh Satyabhama histeris dan dengan marah ia mengeluarkan senjatanya.

Satyabhama membunuh narakasura

Dewi Satyabhama dengan marah mengeluarkan senjatanya yang hebat dan menembakkannya ke Narakasura. Keterkejutannya melihat Krishna-nya jatuh memberinya kekuatan untuk menembakkan senjatanya tepat ke dada Narakasura. Narakasura bergoyang di tempat dan tampak saat Krishna bangun tanpa satupun goresan apapun di tubuhnya! Satyabhama kelihatan terkejut. Krishna tersenyum saat mereka berdua turun dari Garuda dan mendekati Narakasura.

Narakasura terkejut bagaimana anugerahnya tidak dapat melindunginya pada saat ini. Tetapi pada akhirnya, dia bersalah atas pilihan yang dia buat di bawah hasutan Banasura.

Narakasura segera bertobat dan meminta maaf.

Krishna berkata, ‘Narakasura! Ini adalah Satyabhama yang sebenarnya adalah inkarnasi dari Bhumidevi … ‘

Baik Satyabhama dan Narakasura memandang Krishna dengan heran saat Krishna melanjutkan,’ Dia menjelma dengan tujuan khusus untuk mengalahkanmu … Aku tidak akan pernah bisa mengalahkanmu … Hanya Satyabhama yang bisa … jadi aku berpura-pura jatuh pingsan dan sisanya dilakukan olehnya. ”

Narakasura melihat sekeliling di penghujung hidupnya dan berkatakepada Shri Krishna, ‘Aku telah melihat cahaya hari ini, Oh Krishna… Aku berharap orang-orang merayakan hari ini sebagai hari kemenangan terang atas kegelapan’.

Hingga hari ini, kematian Narakasura dirayakan sebagai kemenangan terang atas kegelapan… Itu terjadi pada hari kedua Diwali sebagai ‘Naraka Chaturdashi’.

Krishna membunuh jenderal Narakasura Mura. Karena hal ini, Krishna dikenal sebagai ‘Murari’ (pembunuh Mura).

Satyabhama mengambil anting Aditi dan menyerahkannya kepada Aditi.

Sepulangnya dari Pragjyotishyapur dan membunuh Narakasura, Krishna 18100 orang wanita yang menjadi tawanan Narakasura.

Tonton juga Astabharya, 8 Istri Utama Krishna

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here