Home Cerita Sharabha, Awatara Shiva Sang Penghancur Narasimha

Sharabha, Awatara Shiva Sang Penghancur Narasimha

151
0
Sharabha, Awatara Shiva Sang Penghancur Narasimha
Sharabha, Awatara Shiva Sang Penghancur Narasimha

AjegSharabha, Awatara Shiva Sang Penghancur NarasimhaSharabha (Sansekerta: शरभŚarabha,Tamil: ஸரபா, Kannada: ಶರಭ, Telugu: శరభ) atau Sarabha adalah binatang setengah singa dan setengah burung dalam mitologi Hindu, yang menurut literatur Sanskerta, berkaki delapan dan lebih kuat dari singa atau gajah, yang memiliki kemampuan untuk membersihkan lembah dalam satu lompatan. Dalam literatur selanjutnya, Sharabha digambarkan sebagai rusa berkaki delapan.

Kitab suci menceritakan bahwa dewa Siwa mengambil bentuk Sharabha untuk menenangkan Narasimha – awatara manusia-singa yang ganas dari Dewa Wisnu. Bentuk ini dikenal sebagai Sharabeshwara (“Tuan Sharabha”) atau Sharabeshwaramurti.

Sharabha adalah awatara Dewa Siwa yang tidak umum dikenal. Sarabha merupakan Awatara Dewa Siwa yang paling kuat yang diambil oleh Siwa untuk melindungi alam semesta. Manifestasinya sebagai Sharabeshwara adalah untuk mendominasi dan mengalahkan perwujudan mengerikan Dewa Wisnu sebagai Narasimha yang merupakan kombinasi dari setengah manusia dan setengah singa.

Tujuan inkarnasi Wisnu adalah untuk menyelamatkan pangeran Prahalada dari raja iblis Hiranyakasipu yang juga ayahnya. Setelah membunuhnya, Narasimha tampak sangat marah. Dia menciptakan situasi yang mengerikan di Semesta dengan mengaum dengan dahsyat dan terus menerus. Dengan meramalkan hasil negatif dari ini, Para Dewa mencari bantuan kehadapan Mahadeva yang kemudian memutuskan untuk mengambil bentuk Sharabha untuk menenangkan Narasimha yang marah dan mengubahnya kembali menjadi Dewa Wisnu.

Wujud Sharabha Siwa merupakan perpaduan struktural antara manusia, hewan dan burung dengan tubuh besar seperti raksasa sekaligus mengerikan. Sharabha memiliki begitu banyak tangan, cakar dan kaki, dan hampir menyerupai naga besar. Pohon-pohon yang terjerat di tubuh menyoroti keganasan Sharabha hingga batas yang lebih besar. Di kepala ada lambang besar yang tampak seperti kubah.

Ada sayap yang terbentang dengan baik di sisi belakang tubuh dengan ekor yang panjang. Gigi yang sangat tajam di mulut dan cakar yang tajam dan kaku adalah senjata utamanya. Suaranya yang seperti guntur menciptakan gema di sekitarnya dan mengerikan untuk didengar. Sharabha memiliki tiga mata yang bersinar seperti bola api. Gigi dan mulutnya terbentuk dengan baik dan dapat dilihat dengan baik. Itu menghasilkan suara mendesis yang mengerikan di seluruh dunia.

Narasimha sering divisualisasikan memiliki tubuh manusia pada tubuh bagian bawah, dengan wajah singa dan cakar menghiasi tangannya. Dewa Wisnu mengambil bentuk ini di puncak Gunung Himawata. Dia dikenal terutama sebagai ‘Pelindung Agung’ yang secara khusus membela dan melindungi para pengikutnya pada saat dibutuhkan. Dewa Wisnu diyakini telah mengambil awatara untuk menghancurkan raja raksasa Hiranyakasipu.

Sharabha Mengalahkan Narasimha

Sharabha Mengalahkan Narasimha
Sharabha Mengalahkan Narasimha

Sharabha sebagai inkarnasi Siwa diriwayatkan dalam banyak kitab suci Hindu dan masing-masing menyajikan versi yang berbeda sesuai dengan keyakinan dan aliran seseorang. Tapi satu pengulangan umum dalam semua penggambaran ini adalah bahwa Sharabha adalah kombinasi dari binatang-binatang besar dengan kekuatan luar biasa yang diwujudkan dengan tujuan menenangkan awatara ganas dari Dewa Wisnu seperti Narasimha (manusia-singa).

Cerita Narasimha-Sharabha terkait dengan dewa-dewa yang mengasumsikan bentuk hewan untuk dibunuh atau ditaklukkan sesuai kasusnya. Pertama, Wisnu mengambil bentuk Narasimha untuk membunuh Hiranyakashipu, seorang raja asura (iblis), yang meneror alam semesta.

Shiva Purana menyebutkan: Setelah membunuh Hiranyakashipu, murka Narasimha mengancam dunia. Atas perintah para dewa, Siwa mengirim Virabhadra untuk mengatasi Narasimha. Ketika itu gagal, Shiva bermanifestasi sebagai Sharabha.

Ketika Narasimha melihat Sharabha, dia menjadi lebih marah dan mengambil bentuk Gandaberunda yang ganas. Terjadilah pertarungan sengit antara Sharabha dan Gandaberunda.

Shiva Purana dan beberapa Purana menyebutkan Sharabha menyerang Narasimha dan melumpuhkannya. Dia dengan demikian memadamkan kemarahan Narasimha yang mengerikan. Juga dikatakan bahwa Sharabha kemudian memenggal dan menguliti Narasimha sehingga Siwa bisa memakai kulit dan kepala singa sebagai pakaian. Lingga Purana dan Sharabha Upanishad juga menyebutkan penaklukan dari Narasimha. Setelah dikalahkan dan ditenangkan, Dewa Wisnu kembali ke bentuk aslinya dan kembali ke tempat tinggalnya, setelah memuji Dewa Siwa. Dari sinilah Siwa kemudian dikenal sebagai “Sharabeshamurti” atau “Simhaganamurti”.

Skanda Purana menganggap Narasimha sebagai gangguan belaka dan bukan ancaman bagi dunia, bertentangan dengan apa yang dibawa keluar dalam Siwa dan Lingga Purana. Persepsi adalah bahwa Wisnu dapat secara permanen mengadopsi bentuk Narasimha yang ganas, yang akan merugikan perannya dalam melakukan perbuatan baik. Oleh karena itu, tujuan Siwa mengambil bentuk Sharabha adalah untuk memastikan bahwa tubuh singa Wisnu dibuang dan Dewa Wisnu dikembalikan dengan bentuk ilahi aslinya.

Narasimha memukul Sharabha dengan tubuhnya, tetapi, yang mengerang kesakitan adalah Dewa Wisnu dan bukan Sharabha yang berada dalam “tubuh tak terkalahkan”. Saat itulah Dewa Wisnu menyadari bahwa Sharabha tidak lain adalah Siwa dan kemudian, Dewa Wisnu membungkuk dan memuji Sharabha. Shiva kemudian memberkati Wisnu dan memberinya anugerah untuk membunuh iblis dan setan. Sebuah Purana mengakhiri cerita dengan dewa takut bahwa Sharabha mungkin tidak dapat mengendalikan amarahnya dan dengan demikian mendesak Shiva untuk menyerahkan bentuk Sharabha-nya. Setelah itu, Shiva memotong-motong bentuk Sharabha; anggota tubuhnya diberikan dan tubuhnya menjadi Kapalika. Vamana Purana juga membahas kisah tersebut, berakhir dengan Narasimha menjadi Wisnu yang tenang lagi dan Sharabha menjadi lingam, simbol Siwa.

Akhir dari perjalanan Narasimha?

Setelah kehancuran, Prahlada, Laksmi dan berbagai dewa berusaha meredakan kemarahan Narasimha, tetapi tidak berhasil. Pada awalnya Dewa Siwa mengambil bentuk Veerabhadra dan meminta Narasimha untuk menenangkan diri. Tapi Narasimha mengabaikan seruan ini. Jadi dia sendiri berubah menjadi Sharabha kolosal yang mengungguli Narasimha baik dalam struktur maupun kekuasaan. Kemudian Sharabha mengangkat Narasimha dengan ekornya yang panjang dan hendak melemparkannya. Narasimha menyadari hal ini dan berdoa Sharabha untuk memaafkannya dengan julukan yang indah, yang kemudian menjadi Ashtothra 108 Nama dari Sharabha.

Dewa Siwa kemudian mengungkapkan kepada semua Dewa bahwa: “Untuk memusnahkan Asura, Narasimha akan datang, dan untuk menenangkan Narasimha, aku datang sebagai Sarabeswara. Sadarilah bahwa kita berdua adalah satu dan sama seperti air dan air, susu dan susu, ghee dan ghee, keduanya tidak dapat dipisahkan dan untuk dipuja sebagai satu kesatuan.”.

Yatha Jaley Jalam, Kshiptham, Ksheeram, Ksheeray Kruthang Kruthey Yekayeva Thatha Wisnu: Shiva Leetho Nachanyatha

Dewa Siwa memastikan pemulihan Dewa Wisnu dari sifat ganasnya dan karenanya tidak menyakitinya. Sebagai tanda penghormatan kepada Dewa Siwa, Narasimha melepaskan kulit singa dari tubuhnya dan dipersembahkan kepada Sharabeshwaramurti. Dengan demikian inkarnasi sebagai Sharabha oleh Dewa Siwa menenangkan manifestasi Narasimha dari Dewa Wisnu. Perwujudan Siwa ini disebut sebagai Sarabeswara. Di kuil Siwa, dua patung Sharabheswara ditemukan di pintu masuk sanctum sanctorum. Dia memeluk Sri Narasimha, menenangkan-Nya dan membuat-Nya dapat diakses dan dipuja oleh semua makhluk. Sri Sharabhesvara ini adalah bentuk Omkara universal Dewa Siwa.

Meskipun kegiatan pasca-kehancuran tidak disebutkan dalam shastra utama, ada banyak referensi yang ditemukan tentang bentuk perpaduan antara Shiva Sharabha Narasimha yang disebut dengan Gandaberunda.

Dalam Atharva Veda, Upanishad kesepuluh dari tiga puluh satu bagiannya adalah Sharabha Upanioshad, yang memuliakan Dewa Siwa dalam manifestasi-Nya sebagai Sharabha yang ganas. Sloka ke-3 dari Upanishad ini menyatakan bahwa Maheswarah mengambil bentuk Sharabha dan membunuh Narasimha.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here