Home Ensiklopedi Siapakah itu Tulsi Devi, Apa Hubungannya dengan Krishna?

Siapakah itu Tulsi Devi, Apa Hubungannya dengan Krishna?

312
0

AjegSiapakah itu Tulsi Devi, Apa Hubungannya dengan Krishna? Tulsi, Tulasi atau Vrinda (Basil Suci) adalah tumbuhan suci dalam kepercayaan Hindu. Umat Hindu menganggapnya sebagai manifestasi duniawi dari dewi Tulsi; dia dianggap sebagai avatar Lakshmi, dan dengan demikian permaisuri Dewa Wisnu. Dalam legenda lain, dia disebut Vrinda dan berbeda dari Lakshmi. Dalam ceritanya, dia menikah dengan Jalandhara. Persembahan daunnya adalah wajib dalam pemujaan ritualistik Wisnu dan avatarnya seperti Krishna dan Vithoba.

Banyak umat Hindu memiliki tanaman tulsi yang tumbuh di depan atau di dekat rumah mereka, seringkali dalam pot khusus atau bangunan batu khusus yang dikenal sebagai Tulsi Vrindavan karena ini terkait dengan budaya mereka. Secara tradisional, Tulsi ditanam di tengah halaman tengah rumah Hindu. Tanaman dibudidayakan untuk tujuan keagamaan, dan untuk minyak atsiri.

Berbagai Nama Tulsi

Dalam veda Hindu, Tulsi (“tak tertandingi”) dikenal sebagai Waisna (“milik Wisnu”), Wisnu Vallabha (“kekasih Wisnu”), Haripriya (“kekasih Wisnu”), Wisnu Tulsi. Tulsi dengan daun hijau disebut Shri-Tulsi (“Tulsi beruntung”); Shri juga merupakan sinonim untuk Lakshmi, pasangan Wisnu. Varietas ini juga dikenal sebagai Rama-Tulsi (“Tulsi terang”); Rama juga merupakan salah satu avatar utama Wisnu. Tulsi dengan daun hijau tua atau ungu dan batang ungu disebut Shyama-Tulsi (“Tulsi gelap”) atau Krishna-Tulsi (“Tulsi gelap”); Krishna juga merupakan avatar Wisnu yang terkemuka. Varietas ini dianggap sangat suci bagi Krishna, karena warna ungu mirip dengan corak gelap Krishna.

Salah satu argumen yang diperdebatkan adalah bahwa dewi Laksmi juga identik dengan Tulsi dan karenanya juga dikenal sebagai Lakshmi Priya; Tulsi juga diidentikkan dengan istri dari inkarnasi Wisnu lainnya, seperti Rama dan Krishna.

Legenda Dewi Tulsi

Devi Bhagavata Purana menganggap Tulsi sebagai perwujudan dari Lakshmi, dewi kekayaan dan permaisuri utama Wisnu. Suatu ketika, Raja Vrishadhvaja — pemuja dewa Siwa — melarang pemujaan terhadap semua dewa lain kecuali dewa pelindungnya. Dewa matahari Surya yang gelisah mengutuknya bahwa dia akan ditinggalkan oleh Lakshmi.

Kesal, Siwa mengejar Surya yang melarikan diri, akhirnya mencari perlindungan bersama Wisnu. Wisnu berkata kepada dewa bahwa tahun telah berlalu di bumi. Vrishadhvaja dan juga anak ahli warisnya telah meninggal dan cucu-cucunya – Dharmadhvaja dan Kushadhvaja – sekarang menyembah Lakshmi untuk mendapatkan kebaikannya.

Lakshmi menghargai usaha mereka dengan dilahirkan sebagai putri mereka Tulsi (secara harfiah “tak tertandingi”) masing-masing dari Dharmadhvaja dan Vedavati ke Kushadhvaja. Belakangan, Tulsi melepaskan semua kenyamanan kerajaannya dan pergi ke Badrinath untuk melakukan penebusan dosa untuk mendapatkan Wisnu sebagai suaminya. Dewa Brahma senang dengan penebusan dosa tetapi mengatakan kepadanya bahwa dia harus menikahi daitya Shankhachuda sebelum dia bisa menikahi Wisnu.

Kutukan Tulsi dan Dewa Wisnu

Shankhchuda adalah Shridama yang terlahir kembali. Meskipun dia adalah pemuja Shri Krishna, dia membenci Shri Radha. Dia menganggap prema sebagai Vilas. Suatu ketika dalam kunjungannya ke Golok, Shri Krishna memintanya untuk menjaga gerbang istana-Nya dan tidak mengizinkan siapa pun untuk masuk.

Mengikuti perintah tersebut, dia menghentikan Shri Radha dari memasuki istana Shri Krishna saat Dia sedang beristirahat. Mereka bertengkar sengit. Dalam kemarahan, dia mengutuk Shri Radha bahwa dia akan melupakan semua tentang Shr Krishna dan akan meninggalkan Golok dan hidup di Mrityu Lok (Prithvi) selama seratus tahun. Dia dibuat untuk menyadari bahwa prema Radha-Krishna adalah dasar dari alam semesta. Dia juga dikutuk untuk dilahirkan di Prithvi sebagai Shankhchuda.

Daitya yang perkasa ini menjalani tapa dan penebusan dosa yang luar biasa dan menyenangkan Brahma. Brahma memberkatinya dengan anugerah tak terkalahkan. Shankhachuda menyenangkan Brahma dengan penebusannya, dianugerahi Wisnu-Kavacha (baju besi Wisnu) dan dia memberkati shankhachuda bahwa selama Wisnu-Kavacha ada di tubuhnya, tidak ada yang bisa membunuhnya. Shankhachuda dan Tulsi segera menikah.

Dia mempraktikkan hukum dharma secara religius tetapi juga rentan melakukan kesalahan dan dosa demi komunitas. Oleh karena itu, setelah menang atas tiga dunia, dia mengusir dewa dari berbagai kerajaan surgawi. Untuk menyelamatkan alam semesta, Shiva menantang Shankhachuda berperang.

Wisnu muncul dalam wujud aslinya dan mendesak Tulsi untuk meninggalkan tubuh duniawinya dan kembali ke kediaman surgawi. Dalam amarah dan kesedihannya, dia mengutuk Wisnu menjadi batu. Wisnu berubah menjadi batu dan berada di tepi sungai Sungai Gandaki. Orang dan pemuja akan menyebutnya sebagai sepotong shaaligrama. Jenazah Tulsi membusuk dan menjadi Sungai Gandaki, sementara rambutnya diubah menjadi tanaman suci Tulsi.

Vrinda dan Jalandhara

Varian legenda menggantikan nama Tulsi dengan Vrinda (sinonim dari tanaman Tulsi) dan dalam legenda ini, Tulsi berbeda dari Lakshmi. Dia adalah putri Kalanemi, seorang asura. Vrinda sangat saleh dan pemuja dewa Wisnu yang hebat. Jalandhara, iblis yang lahir dari kemarahan tuan Siwa, menikahinya. Setelah Jalandhara menguasai tiga alam, dia memiliki konflik dengan Dewa Siwa. Untuk melindungi suaminya dari kematian, Vrinda melakukan penebusan dosa yang membuatnya abadi.

Bagian selanjutnya dari cerita ini berkonsentrasi pada kisah Wisnu yang menghancurkan kesucian Vrinda yang menyebabkan kematian Jalandhara oleh Siwa. Teks yang berbeda menyarankan metode berbeda yang digunakan oleh Wisnu. Ada yang mengatakan bahwa Wisnu, dengan menyamar sebagai Jalandhara, melakukan ritual milik pasangan yang sudah menikah, yang lain mengatakan bahwa Wisnu membatalkan puasa Wisnu atau tidur dengannya.

Legenda berakhir dengan Vrinda mengutuk Wisnu menjadi batu, mengubahnya menjadi batu Shaligram (yang hanya ditemukan di Sungai Kali Gandaki Nepal) dan Wisnu mengubah Vrinda menjadi tanaman Tulsi. Dalam varian, Vrinda mengorbankan dirinya di tumpukan kayu pemakaman suaminya (lihat sati) tetapi Wisnu memastikan bahwa dia menjelma dalam bentuk tanaman tulsi di bumi. Dalam kedua versi tersebut, ia mendapatkan status sebagai dewi bernama Tulsi, sedangkan bentuk duniawinya adalah tanaman Tulsi.

Legenda Lainnya

Legenda Waisnawa menghubungkan Tulsi dengan Samudra Manthana, samudra kosmik yang diaduk oleh para dewa dan asura. Di akhir pengadukan, Dhanvantari bangkit dari lautan bersama Amrita (ramuan keabadian). Wisnu mendapatkannya untuk para dewa, ketika setan mencoba mencurinya. Wisnu menitikkan air mata bahagia, Air mata yang pertama jatuh di Amrita berubah menjadi Tulsi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here