Home Video Srikandi Penyebab Kematian Bhisma || Dewa Brata

Srikandi Penyebab Kematian Bhisma || Dewa Brata

16
0

Kisah Shikhandi, Srikandi Penyebab Kematian Kakek Bhisma. Shikandi, atau di Indonesia lebih dikenal dengan nama Srikandi, adalah tokoh dalam epik Hindu, Mahabharata. Ia lahir sebagai bayi perempuan, bernama Shikandini, dari pasangan Drupada, raja Panchala. Shikandi bertempur dalam perang Kurukshetra untuk Pandawa bersama dengan ayahnya Drupada dan saudara laki-lakinya Dhristadyumna.

Kehidupan Terdahulu

Di sebagian besar versi Mahabharata, ada kisah Shikandi menjadi Amba di kelahiran sebelumnya.

Shikandi lahir di kehidupan sebelumnya sebagai wanita bernama Amba. Amba adalah putri tertua Raja Kashi. Bersama dengan saudara perempuannya Ambika dan Ambalika, dia diambil dari Swayamwara mereka dengan paksa oleh Bisma, sebagai hukuman kepada Kerajaan Kashi karena tidak mengundang bangsawan Hastinapura ke acara tersebut. Setelah mengalahkan beberapa raja, termasuk Salwa, Raja Saubala, Bisma melarikan diri bersama para putri dan mempersembahkan mereka untuk dinikahkan dengan Wichitrawirya, putra mahkota Hastinapura.

Wichitrawirya hanya menikah dengan dua saudara perempuan karena Amba memberi tahu Bisma bahwa dia telah jatuh cinta dengan raja Salwa, dan tidak siap menikahi orang lain. Mendengar ini darinya, Bisma mengirim Amba dengan keagungan ke Saubala. Tapi Salwa menolaknya juga, karena malu kalah dalam pertempuran melawan Bisma. Amba kemudian kembali ke Bisma dan menuntut agar dia menikahinya menurut Kshatriya dharma, tetapi Bisma menolak karena sumpahnya untuk membujang. Marah atas penghinaannya, dia mencoba membujuk raja-raja lain untuk berperang dengan Bisma dan memaksanya untuk menikahinya. Tidak ada yang setuju karena mereka takut menimbulkan murka pejuang besar Bhisma. Amba meminta Parashurama, guru Bisma, untuk memperjuangkan tujuannya. Namun, bahkan Parashurama tidak bisa mengalahkan Bisma.

Menurut ringkasan, C Rajagopalachari, dia melakukan penebusan dosa dan menerima karangan bunga teratai biru dari Sri Kartikeya. Dan diramalkan bahwa siapa pun yang memakai karangan bunga itu, akan menjadi penyebab kematian Bisma. Dia pergi ke Panchala, karena mereka adalah kerajaan besar yang terkenal dengan kehebatan militernya. Namun, tidak ada yang mau memperjuangkan tujuannya, karena takut memusuhi Bisma. Amba, dalam kemarahan, menggantung karangan bunga di gerbang Raja Drupada dan pergi dengan kesakitan.

Amba melakukan penebusan dosa yang parah kepada Dewa Siwa untuk sebuah anugerah yang menyebabkan kematian Bisma. Akhirnya, doanya terkabul. Tetapi, sebagai seorang wanita tanpa pelatihan militer, dia bertanya kepada Dewa Shiwa bagaimana dia akan menyelesaikan tugasnya. Dewa Shiwa menjawab bahwa inkarnasi masa depannya akan menjadi orang yang benar-benar membawa kematian Bisma. Karena ingin mewujudkan ini, Amba bunuh diri; Dalam beberapa versi cerita untuk menjelaskan jarak waktu antara penculikan di Kashi dan perang Kurukshetra, Amba terus bunuh diri sampai dia menjelma ke dalam situasi yang memuaskan. Amba terlahir kembali sebagai Shikandini, putri Drupada.

Pertempuran Mahabharatha

Dalam pertempuran Kurukshetra, Bisma mengenalinya sebagai Amba yang terlahir kembali, dan tidak ingin melawan wanita, menghindari pertempuran dengan Shikandi. Pada hari kesepuluh, banyak pejuang Tentara Kurawa menyerang dan melukai Shikandi dan beberapa menghentikan Pandawa. Drona menghentikan Arjuna, Duryodhana menghentikan Bhima, Shalya menghentikan Yudhishthira, Vrikasura menghentikan Nakula dan Uluka menghentikan Sahadewa. Pertama, Ashwatthama menyerang Shikandi tetapi Drupada menyelamatkannya, kemudian Dussasana menyerang Shikandi, tetapi Dhrishtadyumna memenyelamatkannya. akhirnya Shakuni menyerang dan menikam Shikandi tetapi Virata menghentikannya. Kemudian, Shikandi yang terluka mengendarai kereta Arjuna, dan bersama-sama, mereka menghadapi Bisma, memaksanya untuk menurunkan senjatanya. Mengetahui hal ini akan terjadi, Arjuna bersembunyi di belakang Shikandi dan menyerang Bisma dengan tembakan anak panah yang menghancurkan. Karena itu, Shikandi berperan penting dalam kematian Bisma.

Shikandi akhirnya dibunuh oleh Ashwatthama pada hari ke-18 pertempuran. Shikandi terbunuh dalam keadaan linglung dan bingung. Shikandi terbunuh dalam pertarungan pedang dengan Ashwatthama, ketika Ashwatthama, Kripacharya, dan Kritawarma menyerang per kemahan Pandawa pada malam hari terakhir pertempuran. Dalam beberapa versi Mahabharata, Ashwatthama membunuh kekasih Shikandi di depannya; dalam versi lain, pasangan Shikandini yang dibantai.

Mari belajar agama hindu dharma melalui chanel ini

hindu,
agama hindu,
hindu indonesia,
hindu ensiklopedi,
srikandi,
shikhandi,
kematian bhisma,
kisah shikandi,
kisah srikandi,
bhisma srikandi,
bhisma vs srikandi,
bhisma vs shikandi,
pertempuran bhisma srikandi,
srikandi bhisma,
srikandi vs bhisma,
shikhandi vs bhisma,
kehidupan shikandi,
kehidupan srikandi,
mahabharata,
kisah mahabharata,
mahabharata antv,
kematian bisma bahasa indonesia,
dewa brata,kematian dewa brata

source

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here