Naga Raja Takshaka, Ular yang Membunuh Parikeshit

279
0

AjegNaga Raja Takshaka, Ular yang Membunuh Parikeshit. Takshaka (Sansekerta: तक्षक Takṣaka) adalah sebuah Nagaraja dalam Hinduisme dan Budha. Dia disebutkan dalam epik Hindu Mahābhārata. Ia tinggal di kota bernama Takshasila, yang merupakan wilayah baru Takshaka setelah rasnya diusir oleh Pandawa yang dipimpin oleh Arjuna dari Hutan Khandava dan Kurukshetra, Takshasila tempat mereka membangun kerajaan baru. (Baca juga Vasuki, Naga Raja Basuki. Ular yang Melilit di Leher Dewa Siwa)

Takshaka dikenal dalam mitologi Cina dan Jepang sebagai salah satu dari “delapan Raja Naga Agung” (八大 龍王 Hachi Ryuu-ou), mereka adalah satu-satunya ular yang dapat terbang dan juga disebut sebagai ular paling berbisa, di antara Nanda (Nagaraja) , Upananda, Sagara (Shakara), Vasuki, Balavan, Anavatapta dan Utpala … (Baca juga Adi Ananta Sesha Naga Tempat Berbaring Sri Wisnu)

Raja Naga Takshaka

Takshaka disebut-sebut sebagai Raja para Naga. Ia disebut-sebut sebagai teman Indra, raja para dewa. Dia, sebelumnya tinggal di Kurukshetra dan hutan Khandava (Delhi modern). (Baca juga 10 Fakta Menarik dari Balarama)

Takshaka dan Aswasena adalah teman tetap yang tinggal di Kurukshetra di tepi Ikshumati. Srutasena, adik laki-laki Takshaka, tinggal di tempat suci yang disebut Mahadyumna dengan tujuan untuk mendapatkan gelar pemimpin ular. Dia adalah raja ke-4 Kamyaka.

Cerita Takshaka

Menurut Shrimad Bhagavatam, Takshaka berasal dari dinasti Ikshvaku. Dia adalah keturunan dari Shri Rama. Nama putra Takshaka adalah Brihadbala, yang tewas dalam pertempuran oleh Abimanyu, putra Arjuna. (Baca juga Krishna Menaklukkan Kaliya)

Takshaka tinggal di hutan Khandava. Naga tinggal di sana bersama suku-suku lain seperti Pisacha, Rakshasas dan Daityas dan Danava (klan Asura). Arjuna membakar hutan itu atas perintah Agni. Pada saat itu Raja Naga Takshaka tidak ada di sana, karena pergi ke Kurukshetra.

Tapi Aswasena, putra Takshaka yang perkasa, ada di sana. Arjuna membunuh istri Takshaka, ibu dari Aswasena. Tapi Aswasena lolos. Untuk membalas dendam atas pembantaian ibunya, Aswasena menyerang Arjuna selama Perang Kurukshetra, saat dia bertempur dengan Karna. (Baca juga 7 Kutukan Paling Paling dalam Itihasa dan Purana)

Aswasena disebutkan di sini lahir dalam ras Airavata. Seorang Asura bernama Mayasura yang merupakan seorang arsitek hebat disebut-sebut melarikan diri dari kediaman Takshaka ketika Hutan Khandava dibakar.

Balas dendam Takshaka kepada Pandawa

Setelah Raja Parikesit dikutuk oleh putra seorang Maharsi akan mati oleh gigitan ular karena menghina ayahnya, Takshaka datang untuk memenuhi kutukan tersebut. (Baca juga Ulupi, Putri Naga Istri Arjuna)

Takshaka melakukan perbuatan itu dengan mendekati dengan menyamar dan menggigit Parikesit, cucu Arjuna dan dengan demikian membunuhnya, saat dia bermeditasi pada Dewa Wisnu.

Dia juga mencegah kemungkinan mendapatkan bantuan medis apapun kepada raja Parikesit, dengan menyuap seorang pendeta dari klan Kasyapa, yang ahli dalam menyembuhkan orang dari keracunan ular.

Kemudian Raja Janamejaya, putra Parikesit, berperang di Takshasila dan mengusir Naga yang dipimpin oleh Takshaka dari sana juga.

Utanka segera menjadi korban lain dari Takshaka saat dia melewati wilayah Takshaka. Dengan mengunjungi Janamejaya, Utanka membuat kemarahan raja Kuru itu, yang diarahkan dengan kekuatan penuhnya, terhadap Takshaka dan ras Naga.

Janamejaya memulai kampanyenya menyerang Takshasila dimana dia membantai Naga, dengan maksud untuk memusnahkan ras Naga. Takshaka meninggalkan wilayahnya dan melarikan diri ke wilayah Dewa di mana dia mencari perlindungan dari Raja Dewa Indra.

Tetapi anak buah Janamejaya menemukannya dan membawanya sebagai tahanan untuk dieksekusi bersama dengan para kepala Naga lainnya. Pada saat itu, seorang bijak terpelajar bernama Astika, seorang bocah lelaki, datang dan ikut campur.

Ibunya Manasa adalah seorang Naga dan ayahnya adalah seorang Brahmana. Janamejaya harus mendengarkan kata-kata dari Astika yang terpelajar dan membebaskan Takshaka.

Dia juga menghentikan pembantaian para Naga dan mengakhiri semua permusuhan dengan mereka. Sejak saat itu, Naga dan Kurus hidup damai. Janamejaya juga menjadi raja yang cinta damai.

Referensi lainnya

Takshaka, menyamar sebagai pengemis, mencuri anting-anting ratu raja Paushya, yang dia berikan sebagai hadiah kepada seorang brahmana bernama Uttanka. Uttanka berhasil mendapatkannya kembali dengan bantuan orang lain.

Ia ingin membalas dendam pada Takshaka dan melanjutkan perjalanan menuju Hastinapura, ibu kota Raja Kuru Janamejaya, cicit Arjuna. Uttanka kemudian menunggu Raja Janamejaya yang sempat beberapa saat sebelum kembali sebagai pemenang dari Takshashila. Uttanka mengingatkan raja akan kematian ayahnya Parikesit, di tangan Takshaka.

Dalam bab-bab, sejarah Uttanka diulangi di mana cincin telinga disebutkan milik ratu Madayanti, istri raja Saudasa (raja Ikshwaku). Naga dalam perlombaan Airavata dikatakan mencuri cincin telinga.

Seorang raja bernama Riksha dalam ras Puru (cabang Dinasti Lunar) disebutkan menikahi putri Naga dalam ras Takshaka.
Kehebatan Bisma dibandingkan dengan Naga Takshaka.
Ular Takshaka dalam bahasa Hindi dan Sansekerta berarti ular meluncur.

Tonton juga Nagaraja Basuki, Ular Naga Yang Melingkar di Leher Siwa

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here