Home Bola Tottenham Hotspur Football Club

Tottenham Hotspur Football Club

35
0
Tottenham Hotspur Football Club, atau yang lebih dikenal dengan nama Tottenham atau Spurs, merupakan klub sepak bola inggris yang berasal dari Tottenham London.
Tottenham Hotspur Football Club

Ajeg.org. Tottenham Hotspur Football Club, atau yang lebih dikenal dengan nama Tottenham atau Spurs, merupakan klub sepak bola inggris yang berasal dari Tottenham London.

Tottenham berlaga di Liga Inggris (Premier League) saat ini. Tottenham Hotspur Stadium merupakan kandang dari klub bola Inggris ini. Tottenham Hotspur Stadium telah digunakan sejak Aprik 2019.

Kandang Tottenham sebelumnya adalah White Hart Lane sudah dirobohkan untuk membuat stadiun baru pada lokasi yang sama.

Arena latihan Tottenham terletak di Hotspur Way, Bull Cross di London Borough of Enfield.

Club Tottenham dimiliki oleh ENIC Group yang telah bermain pertama kali pada kandang dengan baju berwarna putih dan navy blue (Biru Navy) sejak season pertandingan pada tahun 1898-99.

Emblem dari Tottenham adalah burung Cockerel yang berdiri diatas bola dengan moto berbahasa latin Audere est Facere (“To Dare Is to Do”).

Didirikan pada tahun 1882, Tottenham memenangkan Piala FA untuk pertama kalinya pada tahun 1901, satu-satunya klub non-Liga yang melakukannya sejak pembentukan Liga Sepakbola pada tahun 1888.

Tottenham adalah klub pertama di abad ke-20 yang mencapai Liga dan FA Cup Double, memenangkan kedua kompetisi pada musim 1960-61.

Setelah berhasil mempertahankan Piala FA pada tahun 1962, pada tahun 1963 mereka menjadi klub Inggris pertama yang memenangkan kompetisi klub UEFA – Piala Winners Eropa.

Tottenham juga menjadi pemenang perdana Piala UEFA pada tahun 1972, menjadi klub Inggris pertama yang memenangkan dua trofi Eropa utama yang berbeda.

Tottenham mengumpulkan setidaknya satu trofi utama di masing-masing dari enam dekade dari 1950-an hingga 2000-an – sebuah prestasi yang hanya disamai oleh Manchester United.

Secara total, Spurs telah memenangkan dua gelar liga, delapan Piala FA, empat Piala Liga, tujuh Community Shield FA, satu Piala Winners Eropa dan dua Piala UEFA.

Tottenham juga menjadi runner-up di Liga Champions UEFA 2018-19. Mereka memiliki persaingan lama dengan klub terdekat Arsenal, dengan siapa mereka bersaing dalam derby London Utara.

Sejarah Berdirinya Tottenham Hotspur Football Club

Pembentukan dan tahun-tahun awal (1882–1908)

Pada tahun 1904, Gus Mears mengakuisisi stadion atletik Stamford Bridge dengan tujuan mengubahnya menjadi lapangan sepak bola. Tawaran untuk menyewakannya ke Fulham terdekat ditolak, jadi Mears memilih untuk mendirikan klubnya sendiri untuk menggunakan stadion tersebut. Karena sudah ada tim bernama Fulham di wilayah tersebut, nama wilayah yang berdekatan dengan Chelsea dipilih untuk klub baru; nama-nama seperti Kensington FC, Stamford Bridge FC dan London FC juga dipertimbangkan.  Chelsea didirikan pada 10 Maret 1905 di pub The Rising Sun (sekarang The Butcher’s Hook), di seberang pintu masuk utama saat ini ke lapangan di Fulham Road, dan terpilih ke Football League tak lama kemudian.

Chelsea memenangkan promosi ke Divisi Pertama di musim kedua mereka, dan yo-yo antara Divisi Pertama dan Kedua di tahun-tahun awal mereka. Mereka mencapai Final Piala FA 1915, di mana mereka kalah dari Sheffield United di Old Trafford, dan finis ketiga di Divisi Pertama pada tahun 1920, kampanye liga terbaik klub sampai saat itu. Chelsea memiliki reputasi untuk merekrut pemain bintang [14] dan menarik banyak orang. Klub memiliki kehadiran rata-rata tertinggi dalam sepak bola Inggris dalam 1913–14 dan 1919–20. Mereka semifinalis Piala FA pada 1920 dan 1932 dan tetap di Divisi Pertama sepanjang tahun 1930-an, tetapi sukses menghindari klub di tahun-tahun antar perang.

Mantan penyerang tengah Arsenal dan Inggris Ted Drake ditunjuk sebagai manajer pada tahun 1952 dan melanjutkan untuk memodernisasi klub. Dia menghapus lambang pensiunan Chelsea klub, memperbaiki susunan pemain muda dan rezim pelatihan, membangun kembali tim dengan perekrutan yang cerdas dari divisi bawah dan liga amatir, dan memimpin Chelsea meraih sukses trofi besar pertama mereka – kejuaraan Liga – pada tahun 1954–55 . Musim berikutnya melihat UEFA menciptakan Piala Champions Eropa, tetapi setelah keberatan dari The Football League dan FA, Chelsea dibujuk untuk menarik diri dari kompetisi sebelum dimulai. Chelsea gagal membangun kesuksesan ini, dan menghabiskan sisa tahun 1950-an di papan tengah. Drake diberhentikan pada tahun 1961 dan digantikan oleh pemain-pelatih Tommy Docherty.

Dekade-dekade awal di Football League (1908–1958)

Pada tahun 1908, klub terpilih menjadi Divisi Kedua Liga Sepakbola dan memenangkan promosi ke Divisi Pertama di musim pertama mereka, dan menjadi runner-up di tahun pertama mereka di liga. Pada tahun 1912, Peter McWilliam menjadi manajer; Tottenham finis di posisi terbawah liga pada akhir musim 1914-15 ketika sepak bola ditangguhkan karena Perang Dunia Pertama. Spurs diturunkan ke Divisi Kedua pada dimulainya kembali sepak bola liga setelah perang, tetapi dengan cepat kembali ke Divisi Pertama sebagai juara Divisi Kedua musim 1919-20.

Pada tanggal 23 April 1921, McWilliam memandu Spurs meraih kemenangan keduanya di Piala FA, mengalahkan Wolverhampton Wanderers 1-0 di Final Piala. Spurs finis kedua setelah Liverpool di liga pada tahun 1922, tetapi akan finis di papan tengah dalam lima musim berikutnya. Spurs terdegradasi pada musim 1927-28 setelah McWilliam pergi. Untuk sebagian besar tahun 1930-an dan 40-an, Spurs mendekam di Divisi Kedua, selain kembali singkat ke papan atas di musim 1933-34 dan 1934-35.

Mantan pemain Spurs Arthur Rowe menjadi manajer pada tahun 1949. Rowe mengembangkan gaya permainan, yang dikenal sebagai “push and run”, yang terbukti sukses di tahun-tahun awalnya sebagai manajer. Dia membawa tim kembali ke Divisi Pertama setelah menyelesaikan puncak Divisi Kedua pada musim 1949-50. Di musim keduanya yang bertanggung jawab, Tottenham memenangkan gelar kejuaraan liga tingkat atas pertama mereka ketika mereka menyelesaikan puncak Divisi Pertama untuk musim 1950–51. Rowe mengundurkan diri pada bulan April 1955 karena penyakit yang disebabkan stres karena mengelola klub. Sebelum dia pergi, dia menandatangani salah satu pemain Spurs yang paling terkenal, Danny Blanchflower, yang memenangkan FWA Footballer of the Year dua kali saat di Tottenham.

Bill Nicholson dan tahun-tahun kejayaan (1958–1974)

Bill Nicholson mengambil alih sebagai manajer pada Oktober 1958. Dia akan menjadi manajer klub yang paling sukses, membimbing tim meraih sukses trofi utama tiga musim berturut-turut pada awal 1960-an: Double pada 1961, Piala FA pada 1962 dan Cup Winners Piala tahun 1963. Nicholson mengontrak Dave Mackay dan John White pada tahun 1959, dua pemain berpengaruh dari tim Double-winner, dan Jimmy Greaves pada tahun 1961, pencetak gol paling produktif dalam sejarah kasta tertinggi sepak bola Inggris.

Musim 1960-61 dimulai dengan 11 kemenangan, diikuti dengan hasil imbang dan empat kemenangan lainnya, pada saat itu yang terbaik yang pernah dimulai oleh klub manapun di papan atas sepakbola Inggris Gelar tersebut dimenangkan pada tanggal 17 April 1961 ketika mereka mengalahkan runner-up akhirnya Sheffield Wednesday di kandang 2–1, dengan tiga pertandingan lagi masih harus dimainkan. Double diraih ketika Spurs menang 2-0 melawan Leicester City di final Piala FA 1960-61. Itu adalah Double pertama di abad ke-20, dan yang pertama sejak Aston Villa mencapai prestasi tersebut pada tahun 1897.  Tahun berikutnya Spurs memenangkan Piala FA kedua berturut-turut setelah mengalahkan Burnley di Final Piala FA 1962.

Pada tanggal 15 Mei 1963, Tottenham menjadi tim Inggris pertama yang memenangkan trofi Eropa dengan memenangkan Piala Winners Eropa 1962-63 ketika mereka mengalahkan Atlético Madrid 5-1 di final. Spurs juga menjadi tim Inggris pertama yang memenangkan dua trofi Eropa yang berbeda ketika mereka memenangkan Piala UEFA 1971-72 dengan tim yang dibangun kembali termasuk Martin Chivers, Pat Jennings, dan Steve Perryman. Mereka juga memenangkan Piala FA pada tahun 1967, dan dua Piala Liga (pada tahun 1971 dan 1973). Secara total, Nicholson memenangkan delapan trofi utama dalam 16 tahun di klub sebagai manajer.

Burkinshaw ke Venables (1974–1992)

Spurs mengalami periode kemunduran setelah keberhasilan awal 1970-an, dan Nicholson mengundurkan diri setelah awal yang buruk untuk musim 1974-75. Tim tersebut kemudian terdegradasi pada akhir musim 1976-77 dengan Keith Burkinshaw sebagai manajer. Burkinshaw dengan cepat mengembalikan klub ke papan atas, membangun tim yang mencakup Glenn Hoddle, serta dua pemain Argentina, Osvaldo Ardiles dan Ricardo Villa, yang penandatanganannya sangat jarang di sepak bola Inggris karena pemain asing dari luar Kepulauan Inggris jarang terjadi pada saat itu. waktu. Tim yang dibangun kembali Burkinshaw kemudian memenangkan Piala FA pada tahun 1981 dan 1982 dan Piala UEFA pada tahun 1984.

Tahun 1980-an adalah periode perubahan yang dimulai dengan fase baru pembangunan kembali di White Hart Lane, serta pergantian direktur. Irving Scholar mengambil alih klub dan memindahkannya ke arah yang lebih komersial, awal dari transformasi klub sepak bola Inggris menjadi perusahaan komersial. Hutang di klub akan kembali menyebabkan perubahan di ruang rapat, dan Terry Venables bekerja sama dengan pengusaha Alan Sugar pada bulan Juni 1991 untuk mengambil kendali Tottenham Hotspur plc. Venables, yang menjadi manajer pada tahun 1987, merekrut pemain seperti Paul Gascoigne dan Gary Lineker. Di bawah Venables, Spurs memenangkan Piala FA 1990-91, menjadikan mereka klub pertama yang memenangkan delapan Piala FA.

Sepak bola Liga Premier (1992-sekarang)

Tottenham adalah salah satu dari lima klub yang mendorong pendirian Liga Premier, dibuat dengan persetujuan Asosiasi Sepak Bola, menggantikan Divisi Pertama Liga Sepak Bola sebagai divisi tertinggi sepak bola Inggris. Terlepas dari suksesi manajer dan pemain seperti Teddy Sheringham, Jürgen Klinsmann dan David Ginola, untuk periode yang lama di Liga Premier hingga akhir 2000-an, Spurs menyelesaikan sebagian besar musim di papan tengah dengan sedikit trofi yang dimenangkan. Mereka memenangkan Piala Liga pada 1999 di bawah George Graham, dan lagi pada 2008 di bawah Juande Ramos. Kinerja meningkat di bawah Harry Redknapp dengan pemain seperti Gareth Bale dan Luka Modrić, dan klub selesai di lima besar pada awal 2010-an.

Pada bulan Februari 2001, Sugar menjual sahamnya di Spurs kepada ENIC Sports plc, dijalankan oleh Joe Lewis dan Daniel Levy, dan mengundurkan diri sebagai ketua. Lewis dan Levy akhirnya akan memiliki 85% dari klub, dengan Levy bertanggung jawab untuk menjalankan klub. Mereka menunjuk Mauricio Pochettino sebagai pelatih kepala, yang berperan antara 2014 dan 2019. Spurs finis kedua di musim 2016-17, finis liga tertinggi mereka sejak musim 1962-63. Di Liga Champions UEFA 2018-19, Tottenham mengalahkan Manchester City dan Ajax untuk melaju ke final Liga Champions UEFA pertama mereka, menjadi klub ketiga di London yang mencapai Final Liga Champions UEFA. Namun, Tottenham kalah di final melawan sesama tim Inggris Liverpool dengan skor 0-2. Pochettino kemudian dipecat setelah awal yang buruk pada musim 2019-20 dan digantikan oleh José Mourinho.

Daftar Pemain Tottenham Hotspur

No/Players Posisi Umur Asal
9

Gareth Bale

Forward
31
WAWAL
10

Harry Kane

Forward
27
ENENG
7

Heung-Min Son

Forward
28
KRKOR
27

Lucas Moura

Forward
28
BRBRA
23

Steven Bergwijn

Forward
23
NLNED
45

Carlos Vinícius

Forward
25
BRBRA
47

Jack Clarke

Forward
19
ENENG
Dane Scarlett
Forward
16
ENENG
20

Dele Alli

Midfielder
24
ENENG
18

Giovani Lo Celso

Midfielder
24
ARARG
28

Tanguy Ndombélé

Midfielder
23
FRFRA
11

Érik Lamela

Midfielder
28
ARARG
30

Gedson Fernandes

Midfielder
21
PTPOR
17

Moussa Sissoko

Midfielder
31
FRFRA
8

Harry Winks

Midfielder
24
ENENG
2

Matt Doherty

Midfielder
28
IEIRL
5

Pierre-Emile Højbjerg

Midfielder
25
DKDEN
44

Jamie Bowden

Midfielder
19
IEIRL
21

George Marsh

Midfielder
22
ENENG
Alfie Devine
Midfielder
16
ENENG
6

Davinson Sánchez

Defender
24
COCOL
3

Sergio Reguilón

Defender
23
ESESP
24

Serge Aurier

Defender
27
CICIV
4

Toby Alderweireld

Defender
31
BEBEL
15

Eric Dier

Defender
26
ENENG
33

Ben Davies

Defender
27
WAWAL
28

Danny Rose

Defender
30
ENENG
39

Japhet Tanganga

Defender
21
ENENG
14

Joe Rodon

Defender
23
WAWAL
49

Dennis Cirkin

Defender
18
ENENG
71

Jubril Okedina

Defender
20
ENENG
1

Hugo Lloris

Goalkeeper
33
FRFRA
12

Joe Hart

Goalkeeper
33
ENENG
22

Paulo Gazzaniga

Goalkeeper
28
ARARG
41

Alfie Whiteman

Goalkeeper
22
ENENG

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here