Tripurantaka

192
0

AjegTripurantaka atau Tripurari adalah perwujudan dari Dewa Siwa. Dalam aspek ini, Siwa digambarkan dengan empat tangan yang memegang busur dan anak panah, tetapi berbeda dengan Pinakapani murti. Dia memegang kapak dan rusa di bagian atas lengannya. Di bagian bawah lengan, dia memegang busur dan anak panah. Setelah menghancurkan Tripura, Siwa Tripurantaka mengolesi dahinya dengan tiga baris dari abu. Ini telah menjadi simbol Siwa yang menonjol dan dipraktikkan bahkan hingga hari ini oleh orang-orang Shaiv. (Baca juga 19 Awatara Dewa Siwa)

Legenda Tripurantaka

Shiva sebagai Tripurantaka dipercaya sebagai penghancurkan tiga kota para asura yang disebut dengan. Dari delapan legenda yang menceritakan peran Siwa sebagai penghancur kejahatan, legenda Tripura-samhara (Penghancuran tiga benteng) berkaitan dengan penghancuran tiga kota asura Tripura oleh Siwa.

Iblis Taraka (Tarakasura) memiliki tiga orang anak bernama Taarakaaksha, Kamalaaksha dan Vidyunmaali. Tarakasura melakukan brata yang ketat terhadap Dewa pencipta Brahma dan memperoleh anugerah kekuatan yang luar biasa.

Brahma, karena senang dengan brata yang dilakukan oleh ketiga putraTarakasura, menghadiahkan kepada mereka masing-masing kota yang berputar di langit. Legenda selanjutnya menyatakan bahwa ketiga kota atau benteng (Tripura) ini terus berputar di langit selama ratusan tahun. (Baca juga Shiva, Mahadewa, Atribut dan Senjatanya)

Dalam proses perputaran, ketiganya akan sangat jarang bertemu. Anugerah itu memberi mereka bahwa mereka akan hidup selama seribu tahun di tiga kota yang bergerak dan tak terkalahkan. Mereka hanya akan dihancurkan oleh anak panah yang dapat menggabungkan tiga benteng Tripura menjadi satu, dan membakarnya.

Para Asura, dipersenjatai dengan anugerah ini, mendatangkan malapetaka di alam semesta. Asura yang terlindungi oleh kota-kota mereka, melakukan serangan terhadap para dewa dan para resi, dan melecehkan mereka.

Akhirnya, para dewa dan para resi mendekati Siwa dan memohon bantuannya untuk menghilangkan ancaman ini. Dewa Siwa setuju untuk membantu mereka dan menunggu saat yang tepat. (Baca juga Mahavidya Sepuluh Aspek Adi Parashakti (Parwati))

Pada akhir periode waktu yang ditentukan, Siwa menciptakan busur dan anak panah serta kereta dengan berbagai dewa dan dewi serta komponen alam semesta. Saat tiga kota Tripura bertemu, Siwa naik keretanya dan bergerak ke atas.

Dia mengeluarkan busur dan anak panahnya, dan menghantam kota-kota yang menyatu dengan satu anak panah. Dengan Brahma sebagai kusir, dia melaju menuju Tripura, dan menembakkan satu panah api, yang tidak lain diciptakan oleh Wisnu. Panah kosmik menghancurkan tiga kota.

Unsur dari Tripurantaka adalah sebagai berikut:

  • Kereta: Pritvi (Bumi)
  • Kusir: Brahma
  • Roda Kereta: Matahari dan Bulan
  • Busur: Gunung Meru
  • Tali Busur: Naga Vasuki
  • Panah: Wisnu

Salah satu versi mitos menyatakan bahwa, akhirnya ketika semuanya telah siap untuk invasi Tripura, para dewa bangga bahwa hanya dengan bantuan mereka Shiva akan menghancurkan Tripura. Tetapi yang mengherankan semua, Dewa Siwa, tidak menggunakan kereta perang yang dipersembahkan oleh para Dewa. Dewa Siwa, malah tersenyum dan dalam senyuman itu, tripuram segera dibakar. (Baca juga Barbarika, Putra Gatotkacha Bisa Menyelesaikan Perang Kurukshetra dalam 1 Menit)

Faktanya, Rudraksha muncul dari tiga mata Siwa selama tripurasamhAra. Kebanggaan dan pemikiran para dewa bahwa tanpa bantuan mereka Dewa Siwa tidak akan mampu menghancurkan tripura terbukti salah.

Terkejut dengan tindakan ini, Brahma mengakui bahwa para Deva berpikiran salah dan Shiva harus memaafkan dan melepaskan panah yang diberikan oleh para dewa. Jika tidak, para Deva akan memiliki nama buruk dan alasan di balik pembuatan kereta ini akan menjadi tidak berarti. Shiva kemudian menembakkan panah ke Kota yang sudah terbakar.

Ketika Dewa Siwa duduk di atas kereta sebelum berangkat berperang, kereta tidak dapat bergerak maju, Dewa Wisnu mengambil wujud seperti banteng dan menyeret kereta tersebut dan kemudian menjadi bendera banteng di atas kereta. Setelah menghancurkan tiga kota Dewa Siwa memulai tandava nritya di atas puing-puing yang juga disebut sebagai “Tripura Nasha Nartana”. (Baca juga Pertarungan Antara Siwa Melawan Hanuman)

Para dewa kemudian mengerti:

1. Shiva dapat mengambil kekuatan dari siapapun / apapun karena kekuatannya yang sudah ada sejak awal.

2. Meskipun anugerah yang diberikan adalah “satu panah-satu tembakan dan kota-kota harus dihancurkan”, Shiva memiliki kekuatan tertinggi untuk memerintah mereka.

3. Dewa Siwa tidak membutuhkan kereta besar dengan Meru sebagai busur, Wisnu sebagai anak panah, dll. Dia bisa dengan mudah menghancurkan / menciptakan apapun bahkan tanpa menggerakkan matanya.

Tindakan “tersenyum dan membakar” Shiva dalam bahasa Tamil disebut dengan indah sebagai “punnagaithu purameritha peruman” (“சிரித்துப்புரமெரித்த பெருமான்”) (Siwa yang tertawa dan membakar tiga puram)

Tripurantaka, adalah manifestasi dari Siwa sebagai penghancur Tripura. Patung Tripurantaka diabadikan di Tiruvatikai dekat Chidambaram. Kuil Veeratteswarara di sini adalah salah satu dari 8 stala Veerata yang merayakan Siwa sebagai penghancur kekuatan jahat. Tripurantaka juga diabadikan di Tiruvirkolam (Koovum) dekat Chennai.

Stella Kramrisch memyertakan episode Tripurantaka dalam bukunya ‘The Presence of Shiva’ bahwa:

“Para asura telah mengambil alih tiga kota para dewa dan kiasannya juga pada tiga nafsu Kesombongan, Kemarahan dan Delusi dari para pemuja. Kota-kota iblis ini perlu dihancurkan oleh Shiva ketika mereka ditumbangkan oleh satu panah. Mitos Tripura juga memiliki dimensi simbol-kosmo di mana Siwa mendapatkan kembali alam semesta tempat mereka disingkirkan untuk para dewa. Anak panah mitisnya sama efektifnya dengan upacara yang dilakukan oleh para dewa dengan Agni sebagai perantaranya. Kota-kota ini adalah karya mayasura. Itu adalah penaklukan dunia, kebakaran universal yang memusnahkan iblis dari bumi, udara, dan langit. ”

Secara metafisik, tujuan penghancuran Tripura oleh Siwa hanya untuk pemurnian. Dia memberi kehidupan pada tiga Asura. Meskipun mereka telah mengambil jalan yang salah, mereka pada awalnya adalah pemuja Siwa. Mereka bertobat atas kesalahan mereka dan Siwa memaafkan mereka dan memberikan mereka anugerah kepada salah satu dari mereka layanan besar mengipasi dia dengan chamaram, dan yang lain, layanan sebagai Shivaganas di kediamannya.

Mayasura Dilindungi

Dewa Siwa segera menyesali perbuatannya yang melepaskan anak panah, karena ia lupa melindungi Maya, pemuja besarnya. Menyadari hal ini, Nandi berlari di depan anak panah dan memberi tahu Maya tentang malapetaka yang akan datang. Seketika, Maya melarikan diri dari Tripura, meninggalkan kota besar yang telah dibangunnya, yang segera menjadi abu, bersama dengan penduduknya, Asura, oleh panah besar Siwa. Kehancuran Tripura ini, menyebabkan sebutan Tripurantaka (त्रिपुरान्तक), untuk Siwa.

Tonton juga 19 Awatara Dewa Siwa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here